24 jam bagi muslimin/muslimat

Sebuah tawaran pembagian waktu dalam sehari semalam bagi muslimin/muslimat & mukminin/mukminat , waktu-waktu atau pukul yang ada dalam pembagian waktu ini sifatnya tentative menyesuaikan dengan jadwal waktu sholat lima waktu pada masing-masing daerah yang tentunya tidak sama.

Tawaran ini lebih banyak ditujukan kepada mereka yang telah berumur 40 tahun ke atas, sesuai bunyi ungkapan “ life begins at 40” atau kalau mau mengambil panutan kepada Rasulullah Saw mulai mendapat kewajiban menyebarkan agama Islam sesuai sifat seorang Rasulullah yaitu tablik pada saat beliau berumur 40 tahun.

Diharapkan dalam waktu sehari semalam tidak ada waktu yang terbuang percuma bagi seorang muslimin/muslimat & mukminin/mukminat maka jadwal inilah yang tersusun dimulai dari bangun tidur di pagi hari hingga kembali tidur di malam hari :

04.00     bangun pagi, mandi, wudlu

04.15     Sholat sunnat wudlu

Sholat sunnat tahajud

Sholat sunnat witir

05.00     ke mesjid

Sholat sunnat tahiyyatul masjid

I’tikaf

Sholat sunnat Subuh

Sholat Subuh

06.00     Membaca do’a do’a yang datang dari Rasulullah Saw, par sahabat, and orang shaleh-shaleh

Menbaca segala tasbih dan dzikir

Membaca Al-Qur’an

Tafakur dan Muraqabah

07.00     Sholat sunnat Isyra’

Sholat sunnat Istikharah

Kembali kerumah, sarapan

Berangkat kerja

09.00     Sholat sunnat Dhuha

Menuntut ilmu yang bermanfaat pada agama

Ibadah-ibadah sunnat

Berbuat kebajikan kemapada kaum muslimim

Bekerja untuk keluarga

12.00     ke mesjid

Sholat sunnat Tahiyyatul masjid

Sholat sunnat sebelum Zohor

Sholat Zohor

Sholat sunnat sesudah Zohor

Pulang ke rumah/tempat kerja dan makan siang

16.00     ke masjid

Sholat sunnat Tahiyyatul masjid

Sholat sunnat sebelum Asar

Sholat Asar

Pulang ke rumah/tempat kerja

Laksanakan kegiatan seperti antara Sholat sunnat Dhuha dan Zohor

18.00     ke masjid

Sholat sunnat Tahiyyatul masjid

Sholat sunnat sebelum Magrib

Sholat Magrib

Sholat sunnat sesudah Magrib

Ibadah-ibadah sunnat lainnya

Sholat sunnat sebelum Isya

Sholat Isya

Sholat sunnat sesudah Isya

Pulang ke rumah

21.00     Kegiatana bersama keluarga

23.0        Mutalaah kitab/zikir/memca Al-Qur’an/salawat/dll

Wudlu

Sholat sunnat Wudlu

24.00     Tidur

Demikian jadwal ini hanya sebagai acuan saja dan disesuaikan dengan rutinitas yang dimiliki oleh masing-masing muslimin/muslimat/mukminin/mukminat.

Salah satu upaya untuk mendapat anak/keturunan

Dalam kehidupan nyata banyak pasangan suami istri yang sudah berumur belum beruntung memiliki keturunan karena berbagai sebab seperti ketidak suburan dari pihak suami atau sebaliknya, atau keduanya memang sudah tidak subur lagi.

Saat ini teknologi sudah maju pesat, banyak kemungkinan dan peluang bagi pasangan suami istri untuk memperoleh peluang kembali dalam mewujudkan angan memiliki keturunan.

Terlepas dari semua usaha tersebut, berdo’a kepada Allah SWT adalah yang terpenting sebagaimana Allah SWT membimbing kita dengan memberi contoh dalam Al-Qur’an pada surah Al-Anbiya’ ayat 89 dan ayat 90 yang berbunyi sebabagi berikut :

“Dan (ingatlah kisah) Zakaria, ketika dia berdo’a kepada Tuhannya, ‘Ya Tuhanku, janganlah Engkau biarkan aku hidup seorang diri (tanpa keturunan) dan Engkaulah ahli waris yang terbaik’.”

“Maka Kami kabulkan (do’a)nya, dan Kami anugerahkan kepadanya Yahya, dan Kami jadikan istrinya (dapat mengandung). Sungguh, mereka selalu bersegera dalam (mengerjakan) kebaikan, dan mereka berdo’a kepada Kami dengan penuh harap dan cemas. Dan mereka orang-orang yang khusuk kepada Kami.”

Yang menarik untuk disimak ada beberapa hal, antara lain :

  1. Kalimat  “Engkaulah ahli waris yang terbaik”, maksudnya adalah sekira Allah tidak mengabulkan do’anya, yaitu tidak memberinya keturunan, maka Zakaria menyerahkan dirinya kepada Allah sebab Allah adalah ahli waris yang terbaik.
  2. Terkabulnya sebuah do’a, tentu dengan syarat bahwa perlu selalu bersegera dalam mengerjakan kebaikan serta dalam berdo’a agar bersungguh-sungguh dengan penuh harap dan cemas kepada Allah SWT.

Semoga bermanfaat untuk kita semua. Amin